Sajak tentang Mimpi




Tanyakan pada mimpi
Kaukah itu yang datang dari
ruang waktu yang tersembunyi
atau ruang kata yang menari
atau ruang diksi yang tak bertepi

Mungkinkan itu mimpi
Rajutan harapan yang terus tersemai
bersama harapan setiap pagi
yang berkejaran bersama bayang diri

Biarlah mimpi
terus menjejak bumi
ketika niat kita setinggi mentari
agar kita tak lupa hakikat sejati
bahwa mimpi hanyalah rantai
dari kehidupan yang tiada abadi

Mimpi itu persembunyian hati
atas doa yang terus terlabuh setiap hari

Bangunlah dari tidurmu, kejarlah mimpi
Bangunlah peradaban surgawi


Tidak ada komentar